Sinopsis Start-Up Episode 2

Diposting pada

Ji Pyeong duduk bersama dengan Won Deok, membual mengenai uang yang dia hasilkan. Hanya, Wong Deok menangkapnya dengan menanyakan mengenai kehidupan cintanya. Ji Pyeong dengan cepat mengubah topik pembicaraan dan juga berjanji membayarnya kembali dengan bunga.

Menyerahkan kartu nama, Won Deok hanya merobeknya dan juga memberi tahu Ji Pyeong untuk pergi, senang dia baik-baik saja. Menariknya, Dalmi tetap terpaku untuk berusaha mendapati “Dosan”.

Dalmi menyaring berbagai surat kabar namun Neneknya berusaha menghalangai gadis tersebut, menjelaskan kepadanya bahwa Dosan mungkin baru saja kehilangan minat.

Mengingat persaingan antara saudara kandung yang terjadi, Dalmi bertekad tidak kalah dari Injae, dan untuk membuat ayahnya bahagia. Bahkan hanya untuk satu hari, dan dia ingin menunjukkan terhadap Injae bahwa dia dapat sukses.

Sementara, Dong Cheon dimarahi di tempat kerja oleh Ji Pyeong hingga Won Deok muncul di tempat kerja. Dengan tas as pembawa penuh corn dogs, dia ingin meminta bantuan dia.

Dalmi ingin menemukan Dosan yang sesungguhnya agar Dalmi dapat memamerkannya di pertemuan mendatang. Bahkan lebih buruk llagi, Dalmi tidak pernah memiliki kekasih berkat obsesinya terhadap “Dosan” selama bertahun-tahun.

Seiring berlalunya waktu, kita menerima bidikan layar yang terpisah. Di satu sisi, Injae menjalani hari kemewahan sementara itu Dalmi melakukan yang terbaik yang dia mampu mencuci rambutnya dengan ember dan juga meperbaiki sepatunya yang rusak.

Injae menghadiri restoran yang mewah tempat pelayan melayani mereka. Disana injae meminta Ibunya yaitu Ah-hyun, untuk menghadiri pertemuan di hari Jumat dengan dia. Usai beberapa waktu dia pada akhirnya setuju untuk pergi bersama dia.

Sebagai perbandingan, Dalmi yang mulai bekerja di kedai kopi yang sibuk. Untuk dapat memadamkan kerumunan dan juga desakan mereka untuk dilayani, Dalmi memakai beberapa K-pop dan juga meminta mereka semua untuk berbaris.

Mengorganisir pekerja yang lainnya, dia memilah semua pesanan sambil memenangkan kerumunan. Mereka memecahkan rekor penjualan, mengantongi 10 juta won. Di tempat lainnya, Ji Pyeong menugaskan Dong Cheon untuk mendapati Dosan.

Pada akhirnya dia melacak nomor telepon, mendorong Ji Pyeong bergegas keluar untuk berusaha dan juga menemukannya. Dosan ternyata kebetulan bersama anak laki-laki Samsan Tech yang bertahan di kantor darurat usai jam kerja.

Jelas, mereka seharusnya tidak berada disana dan juga orang tua Dosan pada akhirnya mendapati mereka. Ketiganya selanjutnya harus menjelaskan tindakan mereka dan juga bagaimana mereka membelanjakan investasi mereka.

Dengan mesin kopi mewah dan tidak banyak kemajuan, Dosan dipaksa menuju posisi sulit. Chulsan dengan bersemangat menyebutkan bagaimana mereka mengikuti kompetisi CODA, dimana pada dasarnya seperti AI olimpiade.

Hal ini tampaknya cocok terhadap momen yang kita lihat di akhir episode yang terakhir yang menampilkan hardware pengenal gambar. Orang tua Dosan sangat terkesan, hingga ayah Dosan mendaftar sebagai toilet menurut AI.

Bahkan lebih buruk lagi dia mengejar Dosan di luar hingga mereka mengitari mobil Ji Pyeong. Dia bingung terhadap apa yang sebenarnya terjadi terhadap perusahaan baru ini. Ji Pyeong telah cukup melihat dan memberi tahu apa yang ditemukannya terhadap Won Deok.

Menariknya Dalmi mampu melacak Dosan berkat postingan online mengenai dia menjual bola baseball. Ketika dia menyemangati kesuksesannya, dia menghubungi Won Deok dan menjelaskan dia akan bertemu Dosan hari itu.

Ketika Ji Pyeong mengetahui hal itu, Ji Pyeong pun terkejut. Mengingat pesan bolak-balik, Dalmi menjelaskan kepadanya bahwa dia merindukan dia dan juga DOsan sangat bingung.

Pada akhirnya dia berhasil mencapai titik temu, dimana para pemain dengan cepat bubar alhasil Dosan bisa melakukan pertukaran. Dapat dimengerti Dalmi gugup dan ketika dia mengunci mata terhadap Dosan, Dosan berjalan ke arahnya.

Namun Ji Pyeong datang menyeret Dalmi pergi, menjelaskan segalanya kepadanya. Membuka the glove box di obil, Ji Pyeong menjelaskan kesepakatan terhadap surat-surat tersebut dan menugaskannya membaca berbagai catatan.

Sementara Ji Pyeong melakukannya, Dalmi mendekati bosnya dan juga mengetahui dia tidak dijadikan karyawan tetap. Walaupun membuktikan dirinya di hari penjualan tertinggi dihargai voucher hadiah 30 ribu won, dia tidak mempunyai kualifikasi tepat dan juga mereka tidak akan menerimanya.

Mendengar hal ini, tepat dibelakang Dosan tidak bertemu di malam hari besar, Telah cukup membuatnya merasa benar-benar hancur. Di tempat lainnya, Ji Pyeong berusaha meyakinkan Dosan berpura-pura jatuh cinta dan juga tertarik terhadap Dalmi.

Untuk melakukan hal itu, Dosan melakukan tawar-menawar yang sulit dan juga memintanya berinvestasi di dalamnya. Ji Pyeong mengingatkan mereka, dia tidak ada disana sebagai investor namun menawarkan mereka 2 juta won untuk melakukan hal ini.

Dosan tidak puas dan meminta untuk menjadi bagian dari Sand Box. Lebih dari sekedar uang, dia pun ingin dianggap serius. Namun Ji Pyeong menghajar mereka dengan fakta yang keras mengenai perusahaan baru dan juga menjelaskan betapa sangat sedikit yang berhasil.

Itu pukulan palu mengerikan namun Dosan lakukan yang terbaik guna menyingkirkan pikiran dia untuk saat ini. Ketika Dalmi dan Dosan pulang saat ini, pasangan itu melakukan yang terbaik mengatasi kekecewaan yang mereka rasakan.

Hari besar pun tiba dan juga tanpa Dosan yang terlihat, Dalmi berusaha tetap positif dan juga memutuskan muncul dengan setelan elegannya. Won Deok tersenyum, memberi tahu cucunya, dia bunga kosmos dan bersabarlah.

Sementara Dosan memutuskan bertemu Dalmi dan mendandani dirinya dengan jas dan potongan ramnbut yang mewah. Ji Pyeong muncul, mengenakan setelan putih. Dari seberang ruangan, dia pun melihat Dalmi di meja.

Ketika lampu padam, Dosan muncul tepat pada waktunya dan juga terlihat ramah. Dia menyapa Dalmi dan berusaha bersikap tenang, menanyakan apakah dia telah menunggu lama.

Ketika episode terakhir, orang-orang di perusahaan CODA mendiskusikan lelaki Samsan Tech dan juga bagaimana mereka akan memenangkan persaingan. Mengingat mereka mempunyai skor yang tinggi, hidup mereka akan berubah.

Baca selanjutnya: Sinopsis Start-Up Eps 3