Sinopsis Start-Up Episode 11

Diposting pada

Demo Day dimuali ketika Alex terpojok oleh Shin-hyeon dan Shin-jeong. Mereka berdua yang mengajukan ide untuk bergabung dengan 2STO. Berikutnya, Dosan muncul dan memberi tahu dia bahwa dia ingin menerima tawaran diberikan sebelumnya.

Ini peristiwa menarik dan salah satu yang membuat Dosan berbalik dan juga memanfaatkan posisinya dengan memberi tahu Alex, bahwa dia akan masuk apabila jika seluruh Samsan bergabung juga.

Sementara Yongsan mencengkeram leher Ji-pyeong dan memberi tahu dia, dengan air mata yang berlinang, dia berharap Ji-pyeong akan mengingat saudara dia. Ketika dia berjalan pergi, Ji-pyeong melakukan penelitian mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi.

Memilah file, Ji-pyeong mendapati penyebutan Dongsu dan usai melihat wajahnya, kita kembali menuju Demo Day di tahun 2011 untuk melihat Dongsu benar-benar diteliti dan juga dipukuli secara lisan oleh Ji-pyeong.

Dia sendirian menghancurkan prospeknya dan juga bahkan menyebut bisnisnya itu penipuan. Kini Ji-pyeong sepertinya menyadari siapa dia dan nampaknya terkejut.

Demo Day tiba, Dalmi dan Injae mempersiapkan apa yang akan datang. Injae menyerahkan beberapa pil kecemasan terhadap saudara perempuannya, namun Dalmi telah tumbuh begitu besar alhasil dia tidak membutuhkannya lagi.

Tetapi Injae mungkin membutuhkan dia sebab dia akan naik ke atas panggung lebih dulu. Chulsan dan Saha mengajak rekan masing-masing menuju samping membahas konflik yang menggelegak di antara Dalmi dan Dosan.

Mereka khawatir ini benar-benar bisa merusak perusahaan sementara itu subjek sebagian besar berkisar terhadap siapa yang telah merebut hati Dalmi. Tawaran Plan B selanjutnya dibawa menuju San Boys, dengan Yongsan menyela mendukung Dosan.

Dia tidak menginginkannya namun karena alasan sangat berbeda. Oleh karena itu, semuanya bergantung terhadap mereka melewati Demo Day dan mengamankan investasi. Tidak ada kesempatan yang kedua sekarang dan semuanya menghalangi kinerja satu ini.

Namun mereka bukan satu-satunya, dan juga tanpa Ji-pyeong yang terlihat, Sunhak terpaksa memulai ini dengan lemparan. Pertama Injae yang membahas rencana besarnya berusaha dan mencegah kejahatan memanfaatkan CCTV atau AI Guardian tepatnya.

Tingkat akurasi sangat mengesankan, sesuatu yang dikhawatirkan Samsan. Di tengah semua ini, terdengar sura Seong-hwan yang akrab dari penotno. Dia seketika berdiri, kesal sebab dia akan kehilangan pekerjaan dia berkat teknologi yang kini dikembangkan Injae.

Ketika staff mengerjai dia, mereka pada akhirnya membiarkannya pergi cukup lama guna memungkinkan dia mengajukan pertanyaannya. Dia ingin tahu mengenai implikasi manusia dari teknologi ini, terutama sebab hal itu akan membuat banyak orang kehilangan pekerjaan.

Mengingat apa yang disebutkan oleh Sunhak sebelumnya, Injae mengabaikan penalaran finansial dan juga melihat kemajuan teknologi dunia. Dia menginginkan membuat dunia menjadi tempat lebih baik, jawaban yang mencerminkan keinginan Dosan juga.

Pidato Seonghwan sampai ke banyak orang, termasuk Dosan yang berjuang menahan air mata usai dia dan Ayahnya tidak setuju. Diad melangkah memeluk putranya, isyarat hangat guna mengetahui bahwa terlepas dari perbedaan mereka, mereka tetap menjadi keluarga.

Di balik itu, Alex yang dari 2STO menawarkan keahliannya menjadi mitra global mereka. Tetapi, dia juga memutuskan tim yang lain yaitu Samsan. Tanpa Ji-pyeong yang terlihat, Samsan mempersiapkan hal tidak terhindarkan ketika waktu mereka datang.

Dengan dunia menyaksikan, Dalmi memberikan nada percaya diri dengan aplikasi tunanetra mereka. Memanfaatkan Yeongsil sebagai pendamping AI mereka, Dalmi melakukan yang terbaik menjawab pertanyaan dari judges.

Subjek akurasi jelas muncul, mereka memutuskan untuk jujur, bertahan 92.4%. Ketika tim juri terlihat kecewa, Dosan angkat bicara dan juga menyebutkan kurangnya akurasi menyebabkan ukuran aplikasi lebih kecil.

Perusahaan bentrok lagi, dengan perusahaan Injae kembali menuju panggung lagi guna pertarungan lain. Untuk melihat mana yang benar, Alex memutuskan menghubungkan aplikasi mereka ke komputer sama dan menguji akurasi dan juga ukuran aplikasi.

Ini kesuksesan untuk Samsan, yang benar-benar menunjukkan Injae Tech perubahan nasib. Mereka memenangkan Demo Day menerima investasi 50 juta won. Di sela ini, Injae memuji mereka terhadap pekerjaan yang dilakukan begitu baik.

Walaupun selama ini pelajaran ketat Ji-pyeong yang membantu mereka dalam mengatasi rintangan dan memenangkan Demo Day. Namun, Ji-pyeong tidak ingin merayakannya.

Sunhak menunjukkan dan menyebutkan Dongsu dan juga betapa dia harus bersikap keras saat itu. Diatasi rasa bersalah, Ji-pyeong terlalu terjebak apa yang dikatakan Yongsan untuk didengarkan.

Dalmi pulang, dia mendapati Ibunya disana menunggunya. Tidak senang sebab Wondeok membawanya kembali, dia mengatakan terhadap Dalmi guna berusaha dan memaafkannya, terutama sebab hidupnya tidak semuda yang dia duga.

Dosan pulang ke rumah mendengarkan orang tuanya berbicara mengenainya dan potensi hubungan Dalmi. Ketika mereka membahas melewati batas, Dosan menyela dan menjelaskan bahwa sebenarnya dia mendengar semuanya.

Dalmi menghubungi Ji-pyeong, dan juga dia memberi selamat terhadap mereka atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Dalmi mengatakan kepadanya itu semua karenanya dan dia melakukan yang terbaik.

Ji-pyeong mengatakan dia sedang dalam perjalanan dengan teman-teman dan menutup teleponnya. Namun, Dalmi tahu Ji-pyeong berbohong dan pada akhirnya meninggalkan bubur di luar pintunya untuk dia.

Sand Box, Alex mempresentasikan kontak untuk disaring dan dikerjakan tim. Alex menawarkan 3 miliar won juga, terus memberi mereka rencana bekerja di Silicion Valley selama jangka waktu itu selama penyerahan.

Mereka setuju membahas hal ini dari waktu ke waktu pada saat sendirian sangat senang dengan keberuntungan mereka. Hal itu segera sirna pada saat mereka menyadari Samsan tidak akan ada lagi.

Namun di dalam lift, Alex mengatakan kepada rekannya bagaimana ini akan menjadi transisi yang mulus. Sore itu, tidak ada lagi kebohongan dan juga penipuan di antara mereka, Dosan membawa Dalmi menuju kantor aslinya. Namun pintunya terjepit dan dia berjuang masuk.

Chulsan meledak dengan Saha dalam hal pasti terlihat mencurigakan. Duduk bersama, Saha menyela dan menyebutkan bagaimana itu bukan apa yang mereka pikirkan dan juga melanjutkan guna menjelaskan cerita berbelit-belit mereka untuk dapat bersama.

Dalmi dan Dosan jelas tidak mempercayai mereka. Yongsan tampil, mereka semua duduk bersama dan juga mendiskusikan rencana masa depan mereka ketika menuju Silicion Valley.

Sementara lain memiliki mimpi yang tinggi, Dalmi mengajukan gagasan bekerja sama guna inovasi lain dalam bentuk sistem mengemudi sendiri yang bisa didanai memanfaatkan investasi 3 miliar won mereka.

Duduk bersama, montase luar biasa dimulai dan mulai mengajukan ide mereka, bekerja hingga matahari terbit. Suasana hati yang baik ini hancur ketika Ji-pyeong menunjukkan dan mengetahui Samsan akan menandatangani akuisisi, bukan investasi.

Merasa kerja keras mereka dapat dibatalkan, Ji-pyeong meyakini Alex mempunyai motif tersembunyi. Itu tampaknya dalam bentuk mengakuisisi yang mana pada dasarnya mengakuisisi perusahaan yang baru dengan tujuan untuk merekrut staff mereka bukan produk.

Hal ini menempatkan aplikasi dalam bahanya sebab bakat datang di dalam bentuk mengambil alih teknisi dan juga membubarkan tim mereka. Namun akta itu selesai dan juga kontrak ditandatangani penuh oleh Dalmi dan Dosan.

Baca selanjutnya: Sinopsis Start-Up Eps 12