Sinopsis Start-up Episode 12

Diposting pada

Ji-pyeong menyampaikan kabar buruk terhadap anggota tim lain. Kini mereka menyadari dengan ngeri Dosan dan Dalmi menandatangani perusahaan mereka. Ji-pyeong berpacu berusaha dan mendapati mereka tepat waktu namun itu tidak baik, mereka telah menandatangani.

Di rumah, Dalmi berbicara dengan Nenek dan juga Ah-hyun, menunjukkan aplikasi itu kepada mereka dan mempersiapkan perjalanan mereka menuju Amerika.

Mereka juga bukan satu-satunya ternyata Dosan juga bersiap-siap ketika dia bertanya terhadap Ibunya mengenai bagaimana memperhatikan sinyal romantis dari Dalmi. Dia tahu dia jatuh hati terhadapnya dan menggantung di bahunya, membimbing Dosan yang putus asa guna memanggil gadis tersebut.

Di telepon, Dalmi menjelaskan idenya guna berusaha dan membuat ekstensi tambahan untuk Noongil. Dia ingin melihat obat yang berbeda dan juga membedakannya. Ketika mereka berbicara mengenai LA dan apa yang akan datang, Dalmi dan Dosan bergiliran tidur ketika berbicara di telepon.

Pada akhirnya berakhir dengan Dosan dan Dalmi tidur dengan ponsel yang menempel di telinga mereka. Dosan menunggu di luar rumah Dalmi pagi hari dan duo ini mulai membicarakan hari ulang tahunnya.

Bagaimanapun mereka muncul di kedai tempat Saha berpikir membeli kopi untuk Chulsan, mengetahui dia suka es vanilla latte. Dia membelikannya satu hingga Dosan dan Dalmi datang.

Dia berpura-pura tidak membeli satu untuk dia, mendorong Dosan melepaskannya dari tangannya. Saha prihatin sebab merek belum mendengar apapun mengenai 2STO. Dalmi mengejar saudaranya dan berusaha membual mengenai akuisisi saat ini.

Injae memperingatkan saudaranya namun dia menafsirkan ini sebagai kecemburuan. Dalmi dan Dosan muncul di kantor dan juga mempelajari kebenaran mengenai apa yang terjadi ketika pengungkapan bom ini dijatuhkan.

Alex memecat Dalmi dan Saha dan hanya membawa Dosan, Yongsan dan Chulsan bersamanya menuju Amerika. Dosan mengklaim itu adalah penipuan namun dialah yang menandatangani kontrak dan juga menyetujui persyaratan ini alhasil dia tidak benar-benar mempunyai kaki untuk berdiri. Bahkan lebih buruk lagi, Noongil kini akan dibubarkan.

Dosan berdiri dan menyatakan dirinya akan membatalkan kontrak, Alex menegaskan tidak akan semudah itu. Untuk membatalkan, mereka harus membayar 2 kali lipat harga pengambil alihan.

Alex pergi, dia berbicara kepada Ji-pyeong dan memberi tahu dia bahwa jika mereka terus emosional mengenai ini, itu tidak akan berjalan baik bagi tim ke depannya. Yongsan marah berbicara pada tim mengenai mengapa dia tidak menjelaskan apapun.

Dia mengklaim Ji-pyeong membunuh saudaranya dan juga mengusir semua investornya. Dia tidak ingin hal sama terjadi terhadap mereka usai bencana dengan Dongsu. Ji-pyeong datang, dia berbicara mengenai perannya dalam bisnis Dongsu dan bagaimana dia hanya berusaha menghentikan mitra terbatas yang terlibat supaya tidak terluka.

Dengan kontrak yang telah dikirim, Ji-pyeong memberi tahu Samsan, mereka harus menerima apa yang terjadi. Mereka menandatangani kontrak dan itu kesalahan mereka sendiri sebab tidak membacanya dengan benar. Ketika amarah berkobar Ji-pyeong pergi dengan cepat diikuti Dosan.

Kedua pria ini bertarung, bertukar pukulan sebelum keduanya pingsan karena kelelahan. Keduanya pun mengalami cedera parah, namun Ji-pyeong memberi tahu Dosan persyaratan kesepakatan cukup bagus.

Dikalahkan, Dosan menelan harga dirinya dan juga menjelaskan kepadanya dia membutuhkan bantuan. Noongil dimulai untuk nenek Dalmi tentu saja dan kini Ji-pyeong mengetahui kebenaran menghancurkan bahwa Won-deok kehilangan penglihatannya dan juga menjadi buta.

Hal ini pukulan besar bagi dia dan orang yang melihatnya segera menuju dan juga melihatnya. Hancur, dia pun melihat Won-deok memanfaatkan aplikasi dan kesulitan terhadap penglihatan matanya. Ji-pyeong terbuka dan memberi tahu dia bahwa dia idiot dan tidak tahu apapun.

Dia bukan anak yang baik dan juga menangis. Pada akhirnya dia memeluk Won-deok, menjelaskan kepadanya dia menyesal di saat yang emosional. Dalam perjalanan menuju luar, Ji-pyeong bertemu Dalmi dan meminta maaf terhadap reaksinya pada hari sebelumnya.

Bersama-sama mereka pun keluar dan makan mie. Disana, Ji-pyeong menyampaikan berita kontrak itu sah dan karena mereka tidak mampu mengalahkan mereka, mereka mungkin juga bergabung pada 2STO dan berusaha mengubah peruntungan mereka di dalam.

Sementara, Saha dan Chulsan membahas Silicion Valley dan kemungkinan yang mengajukan gugatan. Dia memperingatkan itu dapat memakan waktu bertahun-tahun namun tidak satu pun dari mereka yang siap melepaskan mimpi ini dulu.

Kita memotong waktu, kita melihat Dosan dan Dalmi bersiap hari yang akan datang. Ketika dia melihat wajah Dosan, dia menyadari pasangan ini bertengkar hebat. Alih-alih merayakan ulang tahunnya, Dosan penuh dalam pengambilalihan dan ingin berusaha dan juga melawan kasus itu.

Dengan tidak ada yang datang bekerja, Dalmi melakukan yang terbaik berusaha dan menikmati hari dan melihat-lihat pemandangan. Dosan tidak ingi merayakannya. Mereka pergi menuju restoran Prancis bersama dimana keduanya berada di gelombang yang berbeda.

Dia ingin tahu lebih banyak mengenai masa lalunya namun Dosan terlalu terlibat dalam gugatan tersebut. Mengingat betapa menguntungkan dia kesepakatan ini, Dami memberi tahu Dosan, dia harus mengambil kesempatan sekali seumur hidup ini, bahkan jika itu yang berarti beberapa korban di sepanjang jalan.

Dosan bagaimanapun, tidak mempunyainya dan pergi. Dai menolak menuju Silicon Valley hingga Dalmi memintanya pergi. Dia merasa terhina sebab dia dipilih dan bukan dirinya.

Mengingat dia bukanlah Dosan dari surat-surat, dia putus dengannya. Kembali menuju kantor Samsan lama, Dosan berbicara dengan Yongsan yang terdorong membuktikan bahwa Ji-pyeong salah.

Dia menginginkan balas dendam bagi saudaranya. Angka Nol guna perusahaan baru, seperti ekor lainnya, ada guna dipecahkan dan juga dia bermaksud menjadi orang yang melakukannya. Dengan mimpi Sand Box mereka berakhir, Saha mengucapkan selamat tinggal terhadap semua orang.

Dalmi kebetulan berada di atrium utama dan juga melihat foto gadis di ayunan. Mengingat Sunhak ada disana di hari ketika Ayahnya meninggal, dia memberikan beberapa nasehat terhadap Dalmi yang mencari posisi management online sebagai cara guna memanfaatkan keahliannya dengan baik.

Lihatlah, perusahan Injae muncul mencari manager perencanaan strategis “jika anda tidak mampu mengalahkan mereka, bergabunglah dengan mereka.”

Di 2STO, Alex pu menyapa Dosan dan Ji-pyeong ketika mereka membahas masa depan Noongil. Masa depan tersebut tampaknya mengisyaratkan Dosan terus mengembangkan aplikasi namun ini belum dikonfirmasi 100%.

Ketika kita memotong sedikit ke depan, San boys naik pesawat menuju Amerika. Ketika mereka melakukannya, Saha memanfaatkan video dari Chulsan guna tertidur sementara Dalmi muncul untuk wawancara di perusahaan Injae. Dia serius mengenai ini dan menyerahkan formulir lamarannya untuk membuktikan.