Sinopsis The Penthouse Episode 14

Diposting pada

Logan mengemas sepatu lama Seol-ah dan mempersiapkan langkah terakhir. Kamera dipasang di sekeliling Istana Hera, catatan terkenal tersebtu ada disana untuk dilihat semua orang ketika confetti jatuh selama ceremony pencahayaan.

Penduduk berkumpul bersama melihat sepatu Seol-ah di manekin, yang membuat Suryeon terhuyung mundur sebab terkejut. Ruang bawah tanah Logan memeriksa kamera dan mengirim pesan terhadap Suryeon.

Dalam hal ini, Logan menjelaskan kepadanya Joo adalah orang yang membunuh Seol-ah. Logan ingin dia mengakui semuanya. Sama seperti Suryeon berdiri menjelaskan semua, Seojin menunjukkan jarinya terhadapnya, mengklaim Suryeon yang bertanggung jawab.

Ternyata dia memiliki bukti, mengacungkan lukisan Seol-ah dari kantor Suryeon. Semu orang menyalakan Suryeon, dengan Seojin memaksa gadis tersebut tunduk.

Dia mengaku melihat Seol-ah naik lift, yakin Seojin dan Joo bertanggung jawab sebab perselingkuhan mereka. Kini seluruh kebenaran terbongkar di hadapan semua orang.

Termasuk bukti foto memberatkan Joo dan Seojin. Suryeon menyebutkan bagaimana Seol-ah dikunci di ruang mekanik, menghadapi Seojin apakah dia membunuhnya.

Berbisik di telinga Seojin, Suryeon menyebutkan cincin ruby merah di tangan orang yang mendorong Seol-ah dari balkon. Sementara Eunbyeol menghadapi Rona yang terikat janji dia akan membuat mereka membayar apa yang telah mereka lakukan.

Eunbyeol menjelaskan kebenaran mengenai Yoon Cheol dan Yoon hee, Rona yakin dia telah mendapati kebenaran namun benar-benar salah paham. Melepaskan ikatan dia, Eunbyeol lari sementara itu Rona memutuskan keluar dari pertunjukan, kembali ke ruangannya dan menangis.

Joo berbicara terhadap istrinya mengenai perselingkuhannya dan memutuskan mereka harus bercerai. Joo menentang dia namun mengetahui Suryeon bukanlah orang yang menyiapkan skema rumit malam tersebut selama ceremony pencahayaan.

Usai itu, Joo bertemu Seojin lagi ketika mereka melanjutkan perselingkuhan. Joo bertanya apakah mereka harus berhati-hati maju atau tidak. Seojin memainkan peranan mengklaim sebagai korban semua ini.

Joo memeluknya, Seojin memohon padanya menceraikan Suryeon sebelum menanyakan apa yang terjadi dengan Seol-ah. Sepertinya mereka berdua telah memainkan permainan sangat berbahaya.

Permainan membuat Kyujin melompat lebih dulu ketika dia mendekati Joo dan berusaha memerasnya. Joo mengesampingkan hal ini, Seol-ah meninggalkan pesan di handphone-nya yang mengklaim jika sesuatu terjadi padanya, itu disebabkan Joo.

Kyujin mengambil ini dan berencana mengirimkannya ke polisi. Kyujin menginginkan investasinya sebagai imbalan penyerahan handphone, yang pada akhirnya dia setujui dilakukan.

Sementara, usaha Mari dan Sang-ah membuat Seojin mengundurkan diri menjadi bumerang saat ternyata dia mempunyai kotoran terhadap mereka berdua. Anak-anak mereka diberi nilai kelulusan walaupun tidak tampil baik. Namun ini memaksa mereka berdua tunduk.

Suryeon mengunjungi Hyein yang tampaknya pulih, bahkan mampu menyebut namanya sendiri sekarang juga. Sementara Rona mengambil handphone Yoon Hee dan melihat pesan dari Yoon Cheol bersama fotonya tertidur di sofa.

Dia menganggapnya perselingkuhan, namun tentu saja, itu tidak benar. Eunbyeol memutar cerita keesokan hari ketika Yoon hee merayu Ayahnya.

Rona memintanya tidak mengatakan apapun dan berjanji melakukan apapun yang dia minta. Rona dipaksa tunduk dan mengakui di hadapan semua anak bahwa dia menyamar menjadi Seol-ah selama ini.

Bahkan lebih buruk lagi, dia dipaksa melakukan apapun yang diminta Eunbyeol darinya, termasuk putus sekolah dan juga dengan sengaja menyabotase dirinya sendiri di kelas. Ibu Kyujin muncul di kantor dan juga melempar putranya, memukulinya.

Namun alasan untuk ini berasal dari joo yang membalikkan keadaan dan memanfaatkan nama Kyujin sebagai kambing hitam terhadap kelemahan perusahaannya. Kyujin terpaksa menyerahkan ponsel Seol-Ah.

Suryeon mengetahui dari penyidik bahwa Logan telah memanfaatkan identitas Hodong. Logan menyusup menuju handphone Seol-ah dalam perjalanan menuju penthouse Joo, menabrak Kyujin dan merebutnya.

Dengan ini yang sekarang menjadi miliknya, Suryeon membalikkan keadaan mendapati kebenaran, bahwa Hodong sebenarnya Logan Lee. Dia juga mengetahui dia saudara laki-laki dari Seol-ah.

Suryeon meraih Logan menahannya. Pasangan ini bergulat mendapati dominasi, yang mengakibatkan Logan ditusuk di dada. Darah mengalir di bajunya, dia memutar rekaman audio yang Seol-ah tinggalkan mengenai Ibunya.

Tetapi ada bagian setelah apa yang kita dengar yang mengklaim Seol-ah ingin Ibunya bahagia. Pasangan ini memutuskan bekerja sama mengalahkan Joo dan lainnya.

Suryeon menyalahkannya sebab tidak membantu Seol-ah pada awalnya sebelum pada akhirnya meninggalkan ruangan. Logan keluar dan menabrak Joo, mengklaim Suryeon ada disana mendukungnya. Kesengsaraan uang Yoon Cheol kembali menerjangnya.

Yoon Cheol beralih ke Seojin yang setuju membayar kembali debiturnya, dengan harga tertentu. Usai menyetujui perceraian, dia menginginkan dia menyerahkan hak asuh terhadap Eunbyeol, rumah properti dan posisinya di pusat medis.

Yoon Cheol mencemooh ide itu namun Seojin menyalahkan dia sebab berselingkuh. Sebab tidak mampu mendengar lagi, dia pun pergi, bersumpah tidak akan menyetujui persyaratan tersebut.

Kembali ke rumah, Yoon Hee memberi Rona dompet baru untuk berusaha menghiburnya. Sebaliknya, dia melemparkannya menuju lantai dan juga berjalan menjauh dari Ibunya sebab malu.

Di balik surat pengunduran diri Rona, Seojin hampir tidak mampu menahan kebahagian dia ketika dia membaca surat tersebut. Satu-satunya tampaknya berada disisinya Seok-hoon, namun dia berjuang menemukannya sebab Rona telah pulang.

Malam hari, Kyujin menunjukkan terhadap Pimpinan rekaman CCTV yang menunjukkan Hodong orang yang mengambil handphone Seol-ah. Kita melihat dari masa lalu bahwa Ketua Joo orang yang melempar Seol-ah.

Baca Selanjutnya: Sinopsis The Penthouse Eps 15